Saturday, November 7, 2015

Menjadi seorang ibu, dan pengalaman menggunakan jasa paraji.


Hari ke 49 setelah mikaila terlahir, baru update lagi, kali ini aku akan berbagi pengalaman menggunakan jasa paraji ya. 😁😁😚💙

9 hari pertama mikaila dimandikan oleh paraji, "mak paraji" that i highly respected.
Melalui mak dedeh inilah aku belajar banyak hal mngurus mikaila sebelum udelnya puput.
Walaupun pada akhirnya yang memandikan mikaila setelah udelnya puput tetap lah mamaku 😌.

Kata Mak dedeh, setiap bayi itu berbeda. Karakternya, fisiknya, rezekinya. Obvious ya memang, tp yg beliau tekankan bahwa setiap bayi yang ia urus, selalu membekaskan kesan yg berbeda di hatinya. Walaupun tiap hari itu banyak bayi yang ia mandikan, tetap saja tiap bayi memiliki perlakuan berbeda darinya misalnya mikaila yang selalu ia sebut "gagah" padahal perempuan, tentu gagah, bayi itungan hari dimandikan kakinya udah bisa jalan maju 😁😁 .

Menjadi ibu yang baru melahirkan itu berkesan ya, apalagi ketika hal yang sangat kita pedulikan berubah, dari yang awalnya hanya pekerjaan, sekarang jadi anak kita. Senang rasanya ketika mendengar pengalaman dari mak dedeh, beliau sebagai paraji yang kini dipandang sebelah mata padahal menurutku tetap saja pelaku praktik proses kelahiran adalah kepanjangan tangan pemerintah juga, dukun beranak memang profesi yang mungkin udah banyak ditinggalkan karena udah gaada penerusnya. Tapi didaerahku, tepatnya di kabupaten bandung ya. Jasa paraji masih banyak digunakan lho. Akupun yang melahirkan dengan bantuan obgyn spesialis, tetap saja, ketika perihal memandikan badan anak yang belum puput pasti meminta tolong paraji. Ketika beliau berbagi pengalaman saat membantu melahirkan itu yang paling membuatku dan mamaku bergidik, bayangkan aja ada seorang ibu yang bayinya kembar. Si kaka bayi keluar bagian kakinya dulu, sedangkan adiknya bagian pantatnya dulu.
Ngeri ? Takjub.
Ada proses bayinya dimasukin lagi kedalam rahim terlebih dahulu lagi. Yang aku pikir ya, kalau ada kasus seperti itu di rumah sakit pasti udah kena operasi caesar tuh. Tapi bakat yang dimiliki paraji ini yang buat aku takjub, terpapar ketika mak dedeh cerita sarkasme yang dilontarkan oleh seorang bidan "terus ibu ngebantu ngelahirinnya pake apa ? Pake air gitu ? Disembur?"
Lah emang iya, ujar mak dedeh. Memang di ajarinnya begitu, disembur, sambil mengucap do'a. Beliau bilang mungkin percaya ga percaya, tapi air do'a memang mujarab, yang kulihat dari skill mak dedeh yang usianya udah senja ini juga memang luar biasa. Maksudnya, secara telaten do'a ga pernah beliau tinggalkan ketika hendak melakukan langkah apapun saat mengurus mikaila, baik itu memandikan sampai sebelum mbotakin mikaila 😁😁. Kekuatan hanya datang dari Allah, ia yakin. Perantaranya melalui skillnya, yang kupikir sama aja seperti bidan, saat proses melahirkan, mungkin plus minus tata cara yang lainnya ya.

Beliau bilang dulu saat beliau sekolah itu masih SR, dan beliau hanya tamatan smp. Namun Masya allah deh, aku takjub sekali ketika mendengar ceritanya saat membantu proses melahirkan. Beliau bilang, beliau ditakdirkan untuk membantu orang, karena soal urusan tarif beliau tidak pernah menentukan. Aku juga kagum saat beliau bilang, ada yang anak bayinya udah kelas 1 sd, upah untuk mak dedeh ini baru terlunaskan.
Aku sih kaget ya, tapi ya miris juga. Kita tinggal di negri yang namanya indonesia bunda, dimana masih banyak orang yang gak mampu, yang pekerjaannya ada yang hanya menjadi buruh di sawah, yang untuk melahirkan pun hanya punya 3 pasang baju bayi. Terharu iya, bayangkan. Bajunya hanya 3 pasang, sedangkan bayinya ternyata kembar.
Banyak juga orangtua yang mempercayakan perihal mengurusi bayinya sebelum puput ini sama mak dedeh, ya tentu bukan aku aja. Bahkan orang yang tinggal di komplek daerah sini pun masih menggunakan jasa paraji ini, mak dedeh bilang pekerjaan memandikan bayi ini masih berlanjut sampai jam 14 nanti. Wah kaget ya, sibuk banget mak dedeh. Schedule nya padat ternyata. Alhamdulillah mikaila ia kedepankan, paling telat beliau datang kerumah itu jam 9, karena hari itu idul adha, tentu semuanya diurus setelah sholat id di lapangan.

Aku sendiri karena kagum, suka cerita lagi ke suamiku, tentang apa saja yang tadi pagi mak dedeh lakukan saat memandikan mikaila, sampai sarkasme seorang bidan tadi. Bahkan kata mak dedeh di tahun 2014 paraji sempat gaboleh melakukan praktek, katanya sih himbauan dari dinas kesehatan. Tapi sekali lagi, indonesia kan negara berkembang. Masih banyak orangtua yang gak mampu untuk membayar proses lahiran di bidan. Yang mencari makanan sehari hari aja sulit. Maka setelah itu katanya praktek paraji boleh diberlakukan lagi. Mak dedeh juga gak nyangka, bahkan ada seorang ibu yang tahun 1989 ia tolong untuk melahirkan, sekarang bayi yang dulu ia urus itu udah punya bayi lagi dan ia urus juga bayinya 😁😁.

Yaaah time flies,, hidup di dunia. Akupun mengucapkan terimakasih banyak untuk mak dedeh, sampai hari terakhir mikaila puput, rambutnya sudah dicukur, sangat berkesan.
Long live mak dedeh jazakumullahu khoiron katsiro
, paraji nya mikaila. Siapa tau masih berumur panjang dan sehat ketika mikaila punya adik nanti 😁😁
Hana Zainab Mukarromah Web Developer

I am a programming teacher who lived in Bandung, pluviophile nephelolater, oneironaut, writer, blogger, muslimah for a living